Bagaimana Cara Meningkatkan Produksi Asi?

Baby bottles with days of the week on adhesive notesMenyusui adalah keunggulan pemberian makanan buatan, yang berkaitan dengan keadaan kesehatan dan lebih banyak kematian bayi akibat diare di negara berkembang maupun negara maju.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan pemberian ASI eksklusif untuk enam bulan pertama kehidupan, dengan padatan mulai diperkenalkan sekitar usia ini. Dilengkapi ASI dianjurkan sampai usia dua tahun.

Studi menunjukkan bahwa selain ikatan yang dialami ibu dan bayi, menyusui dikaitkan dengan penurunan risiko banyak penyakit termasuk:

  • Sindrom kematian bayi mendadak (SIDS)
  • Infeksi telinga tengah, pilek dan flus
  • Leukemia masa kanak-kanak
  • Diabetes masa kanak-kanak
  • Asma dan eksim
  • Masalah gigi
  • Kegemukan
  • Gangguan psikologis

Menyusui juga bermanfaat bagi ibu dengan cara berikut:

  • Membantu rahim kembali ke ukuran dan posisi pra-kehamilan
  • Mengurangi perdarahan pascamelahirkan
  • Membantu kembali ke berat badan sebelum hamil
  • Mengurangi risiko kanker payudara di kemudian hari

Sayangnya meski ibu bisa memilih menyusui, mereka sering mengalami kesulitan dalam suplai dan produksi ASI. Mereka mungkin tidak sadar memiliki masalah dengan ASI berkualitas rendah yang dapat menyebabkan bayi tidak benar-benar puas dengan makanan.

Produksi dan penawaran ASI tidak dipengaruhi oleh faktor yang berbeda. Seorang ibu dapat memiliki masalah dengan produksi (biasanya hormonal, obstruktif atau karena kebiasaan makan yang tidak benar) atau suplai (paling sering karena gizi buruk atau konstitusi lemah) atau keduanya. Terkadang tidak ada masalah dengan suplai atau produksi ASI tapi kualitas ASI mungkin tidak cukup untuk memuaskan bayi. Secara tradisional pengobatan modern hanya menerima masalah produksi ibu menyusui yang tidak mencukupi.

Untuk memahami bagaimana cara mengatasi dan kapan ASI diproduksi dan apa yang dihasilkan dalam produksi, pasokan dan kualitas ASI.

Bagaimana dan kapan ASI diproduksi

ASI diproduksi di bawah pengaruh hormon tertentu yang dilepaskan setelah lahir, ini termasuk prolaktin dan oksitosin. Pelepasan hormon ini berhubungan langsung dengan tindakan bayi menyusu pada payudara yang pada gilirannya merangsang pembentukan saraf yang ada di areola payudara dan menyebabkan pelepasan hormon ini oleh kelenjar pituitari. Prolaktin menyebabkan alveoli atau kelenjar di dalam payudara mengambil nutrisi dari suplai darah dan mengubahnya menjadi ASI. Oksitosin di sisi lain bertanggung jawab atas kontraksi sel di sekitar alveoli dan pelepasan breasmilk berikutnya melalui saluran payudara dan keluar melalui 15 sampai 20 bukaan di setiap payudara.

Ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi produksi sehingga tidak menghasilkan ASI yang cukup atau tidak mencukupi, hal ini dikategorikan sebagai berikut:

  • Masalah dengan sekresi prolaktin atau oksitosin
  • Obstruksi saluran payudara
  • Kelelahan dan / atau stres mengakibatkan ketidakmampuan otot berkontraksi dan melepaskan ASI

Masalah dengan sekresi hormonal

Sangat jarang bahwa menyusui yang tidak mencukupi dapat disebabkan oleh masalah kelenjar pituitari, lebih sering kasus non-sekresi disebabkan oleh stimulasi ujung saraf yang tidak mencukupi oleh bayi yang tidak menempel atau mengisap dengan tepat atau bahkan tidak menyusu sama sekali dalam kasus di mana bayi mungkin tidak mampu memberi makan atau ibunya tidak mampu. Dalam hal ini mendorong penggunaan pompa di antara umpan untuk mendorong produksi ASI.

Obstruksi saluran payudara

Obstruksi saluran payudara adalah kejadian yang cukup umum dan biasanya berhubungan dengan pembengkakan payudara (mastitis) namun mungkin karena penyebab lain seperti luka atau operasi sebelumnya ke payudara dll. Untung mudah diobati, dokter bisa meresepkan antiinflamasi atau Anda bisa menggunakan ramuan alami seperti mu tong atau fenugreek yang secara tradisional digunakan untuk membuka saluran payudara, mengurangi peradangan dan meningkatkan produksi dan aliran susu. Beberapa suplemen alami untuk meningkatkan ASI mengandung ramuan ini dan akan dibahas nanti di artikel ini.

Kelelahan / Stres

Kelelahan dan stres bisa berperan dalam penyakit apapun dan merupakan kejadian pascamelahirkan. Untuk beberapa hal ini bahkan mungkin cukup serius untuk dianggap sebagai depresi pascamelahirkan. Baik stres maupun kelelahan dapat mempengaruhi fungsi prolaktin dan oksitosin karena energi diperlukan untuk semua fungsi tubuh yang terjadi termasuk kontraksi otot yang bertanggung jawab untuk mempromosikan aliran ASI. Ibu harus cukup tidur dan juga makan sehat untuk mengatasi kelelahan. Stres bisa mereda dengan mendapatkan bantuan dalam mengelola bayi dari teman dan keluarga. Beberapa suplemen postpartum alami juga dapat membantu mengurangi kelelahan dan stres. Ini akan dibahas di bawah bagian suplemen.

Jumlah dan kualitas ASI sangat dipengaruhi oleh kesehatan dan status gizi ibu. Studi telah menunjukkan bahwa status gizi lebih mempengaruhi kualitas daripada jumlah ASI sehingga seringkali seorang ibu akan memproduksi cukup susu namun kualitas dan nilai gizi susu tersebut mungkin tidak cukup untuk memberi pertumbuhan optimal bagi bayi. Seringkali tubuh akan mampu menyediakan cukup protein dan kandungan lemak untuk dimasukkan ke dalam ASI dengan mengambil ini dari suplai darah ibu dan jika perlu dengan rincian protein dan toko lemak ibu sendiri. Namun penyertaan vitamin, mineral dan zat penting lainnya akan langsung terpengaruh oleh asupan zat-zat tersebut dari ibu. Selain makanan yang sehat dan beragam, suplemen makanan juga dianjurkan untuk meningkatkan produksi dan penyediaan kualitas ASI, apalagi bila ibu tersebut kurang mencukupi ASI. Pada bagian selanjutnya saya membahas beberapa ramuan dan suplemen postpartum yang tersedia untuk meningkatkan produksi dan suplai ASI dan mana yang terbaik untuk digunakan.

Suplemen herbal dan makanan untuk meningkatkan produksi dan suplai ASI

Fenugreek

Mungkin ramuan yang paling umum digunakan untuk meningkatkan ASI adalah fenugreek, namun bukan yang terbaik dan tentunya bukan yang paling aman untuk digunakan. Fenugreek dikenal dalam jamu sebagai ramuan yang bersifat panas, mempengaruhi hati dan merangsang kontraksi otot polos, oleh karena itu penggunaannya dalam kondisi ASI rendah dimana ia mendorong kontraksi saluran payudara dan karena itu melepaskan ASI. Namun Anda akan mencatat bahwa ini bukan satu-satunya alasan untuk menyusui rendah dan oleh karena itu walaupun penggunaannya tinggi, hal itu tidak terlalu efektif dalam banyak kasus dan memiliki sejumlah efek samping yang harus diperhatikan:

  • Bisa menyebabkan mual, diare dan kram perut.
  • Fenugreek juga bisa menyebabkan bau sirup maple dalam urine dan keringat.
  • Fenugreek bisa mengganggu penyerapan zat besi sehingga penderita anemia harus menghindarinya.
  • Ini bisa mengubah keseimbangan berbagai bentuk hormon tiroid.
  • Fenugreek bisa memperparah asma, alergi, dan diabetes
  • Fenugreek harus dihindari oleh wanita yang sedang hamil karena diketahui dapat merangsang kontraksi uterus pada hewan dan oleh karena itu dapat menyebabkan keguguran.

Fenugreek berguna di mana stres dapat menjadi faktor penting dalam menyebabkan ASI rendah namun kami tidak merekomendasikan hal itu digunakan sendiri karena efek lainnya yang dijelaskan di atas. Sebenarnya, ramuan tradisional lebih sering dikombinasikan dengan yang lain sehingga membatasi toksisitas dan efek berbahayanya sekaligus tetap mempertahankan manfaatnya. Untuk alasan ini kami merekomendasikan salah satu dari dua formula sinergis di bawah ini untuk ASI rendah dan sebenarnya suplemen kedua juga dapat digunakan sebagai suplemen postpartum umum.

Teh Ibu Menyusui

Teh ini adalah sesuatu yang bisa Anda buat di rumah dan merupakan kombinasi antara fenugreek, adas, ketumbar, thistle dan thisheed yang diberkati. Meski lebih baik daripada menggunakan fenugreek saja, teh tetap mempertahankan fungsi utamanya sebagai kemampuan menstimulasi kontraksi otot polos. Namun, hal itu mengandung aniseed dan blessed thistle yang memiliki kemampuan memperbaiki pencernaan dan karena itu secara tidak langsung meningkatkan kualitas ASI juga.

Lactaboost

Lactaboost adalah suplemen yang relatif baru untuk ibu setelah melahirkan namun didasarkan pada kebijaksanaan cina kuno serta bukti ilmiah terkini yang mendukung penggunaan formula ini untuk ibu menyusui. Hal ini tidak hanya baik untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas ASI serta penanganan masalah produksi, namun juga memiliki manfaat lain bagi ibu dan bayi yang meliputi:

  • Membantu depresi postnatal, kelemahan dan kelelahan
  • Meningkatkan pencernaan bayi dan menghilangkan kolik
  • Membantu penurunan berat badan dan kembalinya rahim ke normal setelah lahir

Pengobatan Tradisional China memberi banyak penekanan pada perawatan pascakelahiran yang tepat dan selama ratusan tahun mengembangkan dan menyempurnakan formula herbal untuk tujuan itu. Lactaboost didasarkan pada sejumlah formula ini dan didukung oleh penelitian klinis yang mengkonfirmasi manfaatnya meningkatkan dan meningkatkan ASI.

Ini berisi sejumlah ramuan berbeda termasuk yang dapat:

  • Meringankan mastitis dan membuka saluran payudara (Caulis Akebia, akar Platycodon)
  • Meningkatkan kualitas dan kuantitas ASI (Angelica Sinensis, Ophiopogonis Radix)
  • Memperkuat sistem pencernaan (Astragalus, Glycyrrhizae Radix)
  • Membantu tidur (Caulis Akebia)
  • Meringankan kram dan kolik (Vladimiriae Radix)

Namun suplemen ini meski aman digunakan selama menyusui sebaiknya tidak digunakan saat hamil dan kehati-hatian harus dilakukan pada kasus hipertensi.

Terapi lainnya

Terkadang pendekatan di atas mungkin tidak berhasil dan kemudian berguna untuk berkonsultasi dengan konsultan laktasi dan / atau ahli terapi alami lainnya yang dapat bekerja secara individual dengan Anda untuk memberi resep rejimen, pengobatan atau rencana diet dll untuk mengatasi kondisi spesifik Anda. .

Sebagai contoh, seorang praktisi Pengobatan China akan mengambil sejarah, melihat lidah Anda dan merasakan denyut nadi Anda untuk menentukan akar masalahnya. Pada kasus ASI rendah ini mungkin karena stagnasi hati qi, defisiensi darah, api hati yang menyebabkan mastitis atau ginjal dan kelemahan pencernaan. Setelah melakukan diagnosis, praktisi akan membuat formula individual untuk mengobati kondisi akar dan mungkin juga menambahkan ramuan yang diketahui untuk mengobati cabang atau manifestasi akar permasalahan.

Advertisements

12 Cara Memperbanyak ASI Secara Alami

12 Cara Memperbanyak ASI Secara AlamiAir susu ibu, atau yang sering disebut dengan ASI adalah sebuah asupan pangan bagi seorang bayi yang memang telah terbukti amat sangat penting perannya di dalam proses kembang tumbuh sang bayi tercinta agar bisa menjadi sehat dan mengalami pertumbuhan yang baik. ASI juga merupakan asupan makanan yang bersifat paling utama bagi sang bayi tercinta, karena memang dinilai sangat aman dan sangat sehat bagi sistem pencernaan sang bayi tercinta. Di sini anda sekalian dianjurkan untuk segera dan selalu menyusui sang bayi setidaknya 35 menit setelah bayi terlahir ke dunia yang luar biasa ini. Menurut penelitian para pakar kesehatan,ASI itu wajib diberikan kepada sang bayi kurang lebih 6 bulan setelah kelahiran sang bayi, hal ini sangat dianjurkan karena akan sangat membantu bayi tersebut untuk bisa mendapatkan perkembangan sistem kekebalan tubuh yang baik dan berkualitas.

Sekarang ini masih banyak kita jumpai para ibu khususnya di Indonesia, yang masih menggunakan cara tradisional dalam upaya melancarkan produksi ASI dan salah satu yang saya temui adalah website phelmas.com. Salah satu cara itu adalah menggunakan tumbuhan herbal, seperti contohnya adalah daun dari tanaman katuk yang sengaja dimasak untuk menjadi bahan makanan serta minuman berupa jamu tradisional. Perlu anda ketahui, bahwa manfaat ASI itu sangat penting dan banyak sekali, yaitu :

  • ASI bisa menjadi sebuah asupan nutrisi yang memang amat sangat dibutuhkan sang bayi dalam masa pertumbuhannya.
  • ASI juga bisa mencegah resiko dari munculnya semacam infeksi yang berasal dari beragam macam virus yang bisa membahayakan nyawa sang bayi. KarenaASI telah terbukti berperan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh sang bayi tercinta.
  • ASI memiliki kandungan zat oksitoksin yang bisa membantu sang bayi untuk dapat lebih tenang dan stabil, alias tidak mudah untuk mengalami kegelisahan yang berlebihan.
  • ASI dapat membantu sang bayi di dalam menjalani perkembangan syaraf-syaraf di dalam otaknya.
  • ASI juga dapat mencegah timbulnya penyakit diare dan dan juga penyakit susah untuk buang air besar.
  • ASI juga bisa mencegah adanya resiko penyakit diabetes dan juga bisa mencegah sang bayi dari dampak buruk kondisi obesitas.
  • ASI juga bisa mencegah datangnya gejala Sudden Infant Death Syndrom, yang merupakan resiko kematian dengan cara mendadak.
  • ASI juga dijamin amat sangat aman sifatnya, juga sangat higienis, kemudian juga bebas dari bahan-bahan kimia yang cenderung sifatnya sangat berbahaya untuk sang buah hati.
  • ASI juga akan selalu tersedia di manapun dan kapanpun dia dibutuhkan sang bayi, karena sang ibu tidak perlu lagi repot-repot untuk menyiapkan sebotol susu bagi kebutuhan makanan sang buah hati tercinta.
  • ASI juga dapat menekan timbulnya resiko dari penyakit kanker payudara yang sangat berbahaya, kemudian juga mencegah datangnya penyakit jantung yang berbahaya, dan ASI juga bisa mencegah datangnya penyakit kanker rahim yang sangat ditakuti semua wanita di dunia.
  • Memberi asupan ASI dengan cara yang teratur dan rutin, itu juga terbukti sangat ampuh di dalam upaya menurunkan bobot badan sang ibu yang cenderung berlebihan setelah masa kehamilannya selesai.
  • ASI juga bisa membentuk organ rahim sang ibu untuk bisa kembali menjadi bentuk dan kondisinya seperti yang semula.
  • Dan tentunya ASI bisa memberikan adanya semacam ikatan secara emosional yang erat di antara sang ibu dan sang buah hati.

Berikut di bawah ini kami infokan 9 jenis cara memperbanyak ASI dengan cara yang alami dan sangat aman tentunya :

  1. Pertama, anda sangat dianjurkan untuk sesering mungkin menerapkan aktifitas menyusui kepada sang buah hati, hal ini sangat amat dianjurkan dikarenakanASIadalah satu-satunya kunci yang sifatnya sangat penting di dalam meningkatkan produksiASI dari kelenjar susu para ibu yang sedang di dalam masa menyusui. Produksi ASI tentunya akan jauh lebih lancar serta berkualitas jika kedua payudara secara berkala dan sering memang sengaja dirangsang sisi produktifitasnya. Maka, sangat penting jika anda memang meningkatkan dan menambah intensitas aktifitas menyusui setelah melalui masa bersalin. Apabila anda makin sering menyusui, maka anda juga akan menjadi lebih terbiasa kegiatan menyusui itu sendiri, dan niscaya produktifitas ASI anda juga dapat jadi jauh lebih meningkat secara alami pula.
  2. Anda juga disarankan untuk mengosongkan payudara anda pada saat anda setelah menyusui, artinya bahwa pastikanlahASIanda benar-benar dihabiskan oleh sang bayi tercinta, berilah ASI sampai sang bayi benar-benar kenyang dan ASI anda benar-benar habis.
  3. Kemudian janganlah anda sekalian terlalu menjadwalkan aktifitas menyusui sang buah hati, kaena anda sangat dianjurkan untuk dapat menyusui sang bayi tercinta kapan saja un dan dimana saja sang bayi membutuhkan asupan ASI.
  4. Biarkan sang bayi tercinta anda untuk menikmati asupaASIdengan cara terus-menerus alias sangat sering. Hal ini dikarenakan adanya kemungkinan sang buah hati memang sedang dalam pertumbuhan yang sangat pesata, dan sang bayi memang sedang membutuhkan asupan ASI yang juga harus sangat melimpah jumlahnya.
  5. Cobalah anda para ibu untuk menyusui sang bayi dengancarabergantian antara payu dara satu dengan lainnya. Jika anda memang sedang bosan untuk menyusui menggunakan payudara kiri, maka anda juga dapat menyusui menggunakan payudara sebelah kanan anda, begitu juga sebaliknya.
  6. Anda sangat disarankan untuk sering memijat payudara anda, hal ini bertujuan untuk meneruskan asupanASIpada saat sang buah hati memang sedang malas untuk meminum atau mengenyot buah dada anda. Maka, janganlah anda mencuci payudara anda setelah aktifitas menyusui, karena hal itu justru akan menyebabkan puting anda akan menjadi lebih kering dan juga sangat rentan untuk bisa terkena gejala iritasi. ASI itu sudah memiliki kandungan zat serta kandungan elemen yang secara alamiah bisa mencegah datangnya bakteri dan juga datangnya jamur.
  7. 8. Anda juga diwajibkan untuk menyusui sang buah hati pada saat malam hari, karena kadangkala sang buah hati akan sangat membutuhkan asupanASIpada jam-jam tertentu di malam hari itu.
  8. Anda juga sangat disarankan untuk memompaASIanda anda pada saat anda selesai menyusui sang bua hati tercinta. Aktifitas memompa ini akan sangat membantu anda untuk bisa memproduksi ASI secara konstan dan subur ke depannya, karena yang jelas kebutuhan ASI akan semakin meningkat pada saat umur sang bayi menjadi bertambah.
  9. Pastikanlah juga bahwa anda tidak mengalami kekurangan di dalam mengkonsumsi air putih setiap hari, karena tubuh seorang ibu yang sedang dalam masa menyusui itu sangat membutuhkan banyak asupan cairan yang sehat, yang mana tentunya jika kekurangan air itu akan membuat produksiASImenjadi lebih sulit.
  10. Anda juga wajib untuk selalu menjaga kebiasaandanasupan makanan di setiap harinya, di mana makanan anda haruslah makanan yang bersih,  sehat, dan juga memiliki kandungan gizi yang sempurna pula. Maka, sebaiknya anda memperbanyak untuk memakan beragam jenis sayur dan juga beragam jenis buah.
  11. Sebisa mungkin anda harus menghindari yang namanya kondisi stress atau depresi yang berlebihan, janganlah anda berpikir terlalu berat,dananda juga harus beristirahat secara cukup di setiap harinya. Semoga info di atas bisa menolong anda untuk bisa meningkatkan dan menjaga produktifitas ASI anda.